Pulau Tabuhan, Ketika Gunung dan Laut Punya Rasa


Tak perlu tertawa atau menangis pada gunung dan laut
karena gunung dan laut tak punya rasa..

Sepenggal lirik milik Payung Teduh tadi segera terlintas di kepala ketika saya tiba di Pulau Tabuhan. Gunung dan laut memang tak punya rasa. Tapi apa yang bisa menggambarkan perasaan saya waktu melihat gunung dan laut dalam satu pandangan mata?

Perjalanan Menuju Pulau Tabuhan


Pulau Tabuhan terletak di sisi timur Banyuwangi. Letaknya di perairan Selat Bali membuat aksesnya harus ditempuh dengan perahu. Saat saya berkunjung ke Pulau Tabuhan, angin dari Australia sedang kencang-kencangnya. Musim kemarau. Cuaca pun cerah, terlihat dari langit yang nyaris tak berawan.


Penyeberangan ke Pulau Tabuhan bisa melalui Bangsring. Perjalanan laut hanya 15-30 menit menggunakan perahu. Kalau mau asyik, bisa juga menyewa perahu untuk trip Tabuhan - Menjangan. FYI, Pulau Menjangan ini menurutku salah satu spot snorkeling terindah di Indonesia!

Gunung dan Laut Dalam Satu Pandangan

Pulau Tabuhan ini istimewa banget. Pasir pantainya putih dan bersih, dikelilingi air laut yang biru. Camping di Pulau Tabuhan juga diperbolehkan, kok, tinggal pesan perahu sebelumnya di Bangsring, lalu melapor ke petugas keamanan di pulau. Tapi karena pulau ini tidak berpenghuni, pastikan membawa perbekalan, peralatan, dan air bersih yang memadai, ya! Jangan buang sampah sembarangan juga, sebab pantainya terlalu bagus untuk dikotori :(

Photo credit: @tri_sugiarti

Saya dan teman-teman 1000 Guru Malang berkemah di sisi utara pulau. Pilihan yang tepat, soalnya dari sisi ini kami bisa berjumpa dengan sunrise jingga yang manis. Fotogenik banget, deh!

Ketika matahari sudah meninggi, warna segar pantai tropis langsung terlihat. Duh, jadi nggak sabar buat main air! Apalagi di Pulau Tabuhan bisa snorkeling dengan biaya Rp 30.000,00 per orang. Sayangnya, di Pulau Tabuhan sedang diadakan festival kiteboard internasional. Kecewa? Oh, tidak juga. Sebab kami bisa lihat langsung atlet kiteboard yang keren-keren!



Lebih istimewa lagi, sisi barat Pulau Tabuhan menyuguhkan pemandangan gunung dan laut dalam satu pandangan. Iya, kita bisa melihat Banyuwangi dari Pulau Tabuhan, lengkap dengan Gunung Raung, Gunung Ijen, dan Gunung Baluran. Cakeeep banget!



Buat kamu yang main air, selalu waspada ya! Sebab di perairan Pulau Tabuhan ternyata masih terdapat bulu babi. Nggak mau, kan, perjalanan asyik jadi terganggu karena terkena bulu babi? Soalnya salah satu temenku beneran nginjek bulu babi dalam jumlah yang nggak tanggung-tanggung. Padahal bulu babi lumayan sulit untuk ditangani karena tidak boleh dicabut. Salah satu cara mengatasinya adalah dengan disiram air kencing! Duuh.. Gimana coba?





Kalau masih kurang, kamu juga bisa memilih snorkeling di Rumah Apung, Bangsring. Saya sih numpang foto aja, soalnya mau nganter temen yang kena bulu babi tadi ke IGD, hehe. (Lah, ini temen sakit kok malah diketawain)

Memang sih, kurang lengkap ngetrip ke pantai tapi nggak snorkeling, tapi nggak masalah. Soalnya, di sini udah seru-seruan bareng teman-teman 1000 Guru Malang. Ngapain nih kok ke Pulau Tabuhan? Tunggu saja di posting berikutnya 😆

Nah, kamu kapan mau berkunjung ke pulau cantik di Banyuwangi ini?

Imaniar Hanifa

Pemburu keindahan pagi. Penikmat semesta. Pengagum Indonesia. Introvert yang suka terlibat aktivitas sosial.

38 komentar:

  1. Banyuwangi pancen keren-keren obyek wisatanya..
    Tinggal menunggu waktu buat terkenal seperti di Jogja dan Bali..

    Semoga suatu saat bisa explore habis Banyuwangi.. Aamiin

    Salam dari Menggapaiangkasa.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang sepertinya Banyuwangi sedang digalakkan sebagai obyek wisata internasional. Semoga segera ya, aamiin! :)

      Hapus
  2. Aaaak itu viewnya ga nahan. Langit, pasir, laut dan gunung dalam satu frame!

    BalasHapus
  3. Ke pantai itu tidak harus snorkelingan, atau mandi laut. Hahahhahah
    Aku kalau ke pantai lebih asyik duduk di pasir sambil mendengarkan suara angin. Begitu saja bisa berlama-lama tanpa basah-basahan :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tidak harus, tapi saya suka begitu. Kecuali kalau pantainya memang terlalu berbahaya atau ada larangan berenang. Kita punya cara masing-masing :D

      Hapus
  4. duduk manjah di tepi pantai asyik
    fix, Banyuwangi rute selanjutnya

    BalasHapus
  5. Jadi pingin ke Banyuwangi suatu saat nanti.

    BalasHapus
  6. Wah jadi teringat awal tahun lalu nih, sayang pas waktu itu lg hujan kesananya. Beruntung sekali mbk kalau bener2 lihat sunrise hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayang banget, mas.. Mungkin harus kunjungan ulang, hehe

      Hapus
  7. baru tau kalo ada pulau ini di daerah selat Bali. biasanya kan taunya cuman Pulau Menjangan yang emang udah terkenal banget spot snorklingnya. bisa jadi referensi nih kalo main ke Banyuwangi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang banyak penyedia jasa transportasi sepaket ke dua pulau itu, kak. Bisa dicoba, deh!

      Hapus
  8. waw, pulau tak berpenghuni kok aku jadi keinget di film-film horor klasik ya? hmmm ... apa di tempat ini gak boleh bangun rumah buat penginapan gitu kayak motel?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada beberapa bangunan semi permanen untuk fasilitas umum seperti pos penjagaan dan toilet. Tapi kalau penginapan tidak ada :)

      Hapus
  9. Wah kena bulu babi is a disaster for holiday. Memang di perairan selat Bali masih banyak bulu babi. Ponakan pernah jadi korban 2 kali. Jadi, kalau main di air mending pake sendal. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, mbak. Saya akhirnya pakai sandal... tapi setelah jadi korban, hahaha

      Hapus
  10. kayaknya kalau nanti mudik ke jember, boleh jg coba ke sini. tapi mesti nyetok waktu liburan yg lebih lama kayaknya. btw, keren blog nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Liburan di Banyuwangi nggak cukup sehari, bang :)
      Terima kasih sudah berkunjung yaa

      Hapus
  11. Gunung dan laut memang tak punya rasa. Tapi kita pasti punya rasa ketika melihat gunung dan laut dalam satu pandangan.
    Rasanya gimanaaaa..... Gituh...
    Ah, jadi pengen ke Banyuwangi nih. Keren kayaknya menikmati pemandangan alam gunung dan laut dalam satu pandangan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita yang punya rasa, kita yang menikmati :)

      Hapus
  12. wah bisa masuk list nih kalau berkunjung ke Banyuwangi, betewe salam 1000guru juga ya! :D

    BalasHapus
  13. Agrrrr... Keren2 bgt viewnya 😍

    BalasHapus
  14. Indah banget, apalagi pas view kiteboard, kayak bukan di Indonesia aja. Jadi pingin ke banyuwangi euy!

    BalasHapus
  15. Eh cakep yak laut dan gunung dalam satu bingkai, kayak di Krakatau atau Ternate. Btw itu mending kalo cuma dikencingin, kak. Temenku sampai dipukul-pukul biar bulu babinya keluar :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu kalau dipukul-pukul biar hancur juga, jadi nantinya nggak mengendap di bawah kulit. Serem juga, ya..

      Aku belum pernah ke Ternate, nih. Semoga bisa lihat sendiri pesonanya yaa :)

      Hapus
  16. pulau tak berpenghuni??? wah.. pasti masih alam bgt... semoga kelestariannya tetap terjaga, gak dikotori tangan2 ulah manusia tak bertanggung jawab..

    BalasHapus
  17. Duuuh nasib si teman itu gimana?
    jadi dikencingin bulu babi? --'

    uwaaaa kiteboard nya kece-keceeeeeh
    jadi pengen ke sana kalau ada festival

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi sih, hahaha!
      Banyuwangi lagi punya banyak event kok ^^

      Hapus
  18. Waduuuh mbak indah sekali yaa

    BalasHapus
  19. Masya Allah.. Amazing banget mbak...
    Perpaduan yg sangat luar biasa :D

    BalasHapus

Moderasi aktif | Komentar akan muncul setelah dimoderasi.