Summer Trip ke Gili Labak, Madura


Musim liburan, cuaca makin membaik, destinasi wisata baru semakin melimpah. Di bulan Mei - Agustus, kita bebas milih mau ke pantai, ke gunung, ke mall. Ke mana saja boleh, asal uang dan waktunya ada. Iya nggak? 😂

Nah, karena budget tipis ala backpacker, tapi keinginan piknik sudah di ubun-ubun, saya menerima ajakan si cantik baik hati, Angel untuk piknik ke Gili Labak, Madura. Bukan destinasi baru sih, perjalanan pun lumayan jauh jika berangkat dari Malang. Kok mau?

Gili Labak itu Jauhhh...

Gili Labak terletak di Kabupaten Sumenep, ujung tertimur Pulau Madura. Bayangin sendiri deh, rute yang harus ditempuh. Malang ke Surabaya dapat ditempuh dalam 3 jam, sedangkan dari Surabaya ke Sumenep membutuhkan waktu sekitar 4 jam. Total 7 jam perjalanan plus menyeberang dengan perahu motor selama 3 jam. Kedengerannya bikin capek banget ya?

Belum lagi, perahu motor yang kami naiki ketika berangkat tidak terlalu nyaman. Seumur-umur, baru kali itu saya mabuk laut. Bagi yang belum pernah merasakan, percayalah, mabuk laut itu jauh lebih menyiksa daripada mabuk darat. Tiga kali lebih menderita!

Tapi begitu perahu merapat di bibir pantai, saya segera mengumpulkan tenaga untuk lekas turun. Sebab hamparan pasir putih segera menyapa wisatawan. Begitu menyentuh air di pantai, beuh, ternyata bening! Iya, air lautnya jernih sekaalii!



Karena badan masih lemes, baiknya kita isi dulu perut supaya jalan-jalannya nggak lemes. Gili Labak memang tak berpenghuni, namun di sini terdapat warung-warung yang dijalankan oleh warga lokal. Menunya beragam meskipun tidak seperti warung di kota, ya. Ikan bakar, es degan tentu jadi pilihan terbaik. Kalau budget pas-pasan, cup noodles dan es jeruk juga udah enak binggo~

Pasir Putih dan Ikan Nemo


Impresi pertama ketika datang di Gili Labak tentu saja pasirnya yang putih banget! Banyak spot-spot berfoto yang instagrammable, loh. Sempat bertemu juga dengan rombongan yang lama-lama berfoto romantis. Pre-wedding kali ya? Bikin yang belum punya pasangan jadi iri aja 😔

A post shared by Imaniar 夏楢 (@rainhanifa) on

Sebagai bagian dari program daerah #VisitSumenep2017, tentu saja Gili Labak punya spot foto berupa tulisan Visit Sumenep. Cuma kurang menarik (buat saya, sih) dan lokasinya juga terlalu dekat dengan tempat makan dan semak-semak. Kalau yang tulisan Pulau Gili Labak sih, bagus banget deh.

Seluruh sudut Gili Labak ini memiliki area yang memamerkan keindahan si pulau putih. Kalau buat saya, pasir putih-nya emang yang terbaik!



Snorkelingnya gimana nih? Kebetulan banget, saya cuma snorkeling dengan satu teman saja, Yata. Bapak guide perahu sempat cerita kalau tadinya sudah menawarkan ke rombongan lain yang satu perahu dengan kami untuk snorkeling... tapi nggak ada yang mau! Entah rezeki kami apa gimana, jadi dua guide snorkeling ya buat kami doang. Padahal biasanya 1 rombongan berisi 20 orang hanya ditangani oleh 3-4 guide saja. Kurang happy apa coba?

Tapi kayaknya saya kurang pandai cari spot snorkeling, atau kurang pinter foto underwater. Sebab, saya susaaah sekali dapat foto bagus. Atau mungkin saya harus jadi Bala Nemo, pengikutnya akun gosip Lambe Turah?

Kok gini sih?
Usut punya usut, ternyata lokasi snorkeling saya ketika mengambil foto tersebut terlalu jauh dari bibir pantai. Ada kok terumbu karang di area yang tidak terlalu dalam, dan banyak nemo-nya! Wah kalau itu sih, faktor saya yang ga pinter menyelam kali, ya 😳

Terumbu karang dan Nemo di Gili Labak. Photo by: Illiyin Studio


Pukul 1 siang kami sudah dijemput untuk bertolak kembali ke Pulau Madura. Another 3 hours to go! Tapi karena sudah sempat dihantam mabuk laut pas berangkat, saat ini kami lebih mengantisipasi dengan duduk di bagian belakang perahu yang dekat dengan mesin. Berisik, sih, tapi guncangannya minim dan kami bisa beristirahat selama perjalanan pulang.

Nah, untuk detail biaya agak rumit nih, sebab trip kali ini sharecost, alias bagi biaya bersama. Sekedar informasi, kami menghabiskan Rp 150.000/orang untuk biaya perahu, sewa alat snorkeling, dan bensin pulang-pergi. Konsumsi dan keperluan lain tetap ditanggung sendiri 😉

Jadi perjalanan yang panjang dan melelahkan itu terbayar banget dengan keindahan Gili Labak. Pulau yang masih asri ini benar-benar menjadi destinasi wisata favorit deh! Nggak cuma pantas dikunjungi, tapi HARUS dikunjungi!


Yuk, piknik ke Gili Labak!

Imaniar Hanifa

Pemburu keindahan pagi. Penikmat semesta. Pengagum Indonesia. Introvert yang suka terlibat aktivitas sosial.

34 komentar:

  1. Yah cuma bentar doang? Apa ga kurang puas tuh karena panjangnya perjalanan kesana apalagi ditambah mabuk laut yg menyiksa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya kurang bangeeet... Kalau mau maksimal, berangkatnya naik perahu paling awal jam 4 pagi. Denger-denger sih ada opsi camping juga di pulau kok :)

      Hapus
  2. seru euuyyyy! ku ingin juga kesana!!

    BalasHapus
  3. Cantik banget pantainya😉 apalagi ada nemonya. Biaya snorkelingnya lumayan terjangkau ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali :D
      Selain terjangkau, spot snorkeling-nya juga tidak terlalu dalam jadi bisa dicoba para pemula

      Hapus
  4. padahal punya kerabat yang tinggal di Madura, tapi ke tempat destinasi wisata di sana jarang banget. cuma beberapa tempat doang. kayak hutan kera nepa, pantai batang-batang, waduk, udah. aaa... mau ke gili gilian yang kayak begitu. udah lama bet ganemu pantai...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, saya malah nggak banyak tahu tentang Madura. Sepertinya harus mengunjungi tempat-tempat yang kamu sebutin deh :D

      Hapus
  5. Wah.. seru banget kayaknya tuh. Masukin dulu ah ke wishlist destinasi liburan sehabis lebaran. Hehehe

    Btw, kalo angkutan umum ada ga ya yang arah kesana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setau aku ada bus dan angkot menuju Terminal Kalianget, nggak jauh dari pelabuhan :)

      Hapus
  6. Gili Labak, Gili Raja, dan beberapa pulau sederetan di sana cukup bagus untuk snorkeling. Berbeda denga pulau yang ada di ujung semacam Masalembo ataupun Karamean

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gili Raja bagus juga ya? Wah, patut dicoba ^^

      Hapus
    2. Sebenarnya banyak yang bagus di sana. Termasuk bawean dan kangean

      Hapus
    3. Insya Allah posting berikutnya mau bahas beberapa destinasi lain di Madura :)

      Hapus
  7. dari duluuu pinggin banget kesini tapi belum keturutan. Kalo misal solo traveling gitu recommended gk ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya bisa solo traveling ke sini, cuma pas di perahu lebih baik dengan rombongan. Selain bisa nawar harga, nanti ketika snorkeling juga nggak "disisihkan". Saran saya sih, #caribarengan aja :)

      Hapus
  8. wow,pantainya cantik banget, asyik bisa snorkeling juga

    BalasHapus
  9. Namanya ko kayak gak asing ya di telingaku. Tapi sepertinya belum ke tempat ini. Selain pemandangannya yang bagus, aku suka pas foto yang di jembatan itu, pengen deh foto juga di tempat itu..hehe

    Oh,ya,Teh. Itu jembatannya kira-kira berapa panjangnya. Aku jadi teringat sama jembatan mangrove pangandaran :)

    Aku suka banget sama pemandangan yang masih asri, serasa masih segar dan alami. Jadi pengen kesitu, semoga kesampaian :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin karena Gili Labak sebenarnya cukup terkenal :D
      Kalau jembatannya cuma beberapa meter aja kok, karena nggak sampe kemana-mana. Semoga segera kesampaian kesini ya! ^^

      Hapus
  10. Gilinya kren. Tau jauh kalah dengan 3 gili di Lombok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, saya belum pernah nih ke gili-gili di Lombok :(

      Hapus
  11. ya..Allah mampir kesini Saya kena racun (Trip)
    luar biasa. emang keren gili labak. udah sering denger, tp blom kesampean kesana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, karena sudah teracuni maka harus segera diberangkatkan :))

      Hapus
  12. Rencana nya mau liburan juga ah ke pulau-pulau setelah lebaran, mumpung liburan juga haha semoga sih rencana nya bisa jalan. Paling suka kalo ketempat-tempat kayak gini tuh liat fotonya, entah kenapa cahaya nya pas banget di kamera, warna nya juga bagus, aduh keren banget sih asli. Yuk ah trip bareng.

    Ngeliat foto terakhir kok geli gimana gitu ya haha bercanda.

    mampir juga ya! diansaurs.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, warnanya bagus tanpa diedit. Paling edit minimal aja udah tsakeep... Kuy ah ngetrip ^^

      Geli gimana nih, hahahaha :))

      Hapus
  13. AHHHHH BISA SNORKELING!! duh lebay.. maaf ya.. aku tuh snorkeling enthusiast soalnya.. hihi.. fix aku juga pengen ke gili labak madura.. thanks infonya ya mbak.. fotonya keren-keren! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, kalau snorkeling enthusiast ya kudu banget ke sini :D :D

      Hapus
  14. Cakep banget viewnya.
    Jadi pengen ke sana.

    BalasHapus
  15. Yah sepuluh jam perjalanan plus mabuk laut kok cuma tiga jam sih Hanifa cantik, tambah dong hehe ..
    Lautnya bersih banget ya
    Meski harus mabuk tak apalah terbayar oleh indahnya pemandangan yang di suguhkan

    kirain Hanifa yang foto freeeweeding haha .. nggk kok becanda maaf ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalah daya mbak Maya, aku nggak bawa tenda buat menginap padahal jam 1 udah dijemput perahu pulang :(

      Maunya juga gitu mbak, nanti kalau sama si jodoh ya! Hihihi

      Hapus
  16. Kayaknya admin blog ini suka banget travelling ya. Aku liat beberapa postnya banyak menampilkan panorama alam yg indah2.

    Perjalanan dari Malang ke Sumenep, aku rasa memang sangat melelahkan sekali. Tetapi setelah sampai di gili labak, pasti rasa lelah akan terobati dg adanya panorama alam yg indah.

    Ah, jadi pengen meluncur ke sana. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh, dibilang admin padahal sendirian hehehe :"
      Kebetulan memang suka traveling kalau ada waktu. Yuk bang, main ke Gili Labak :)

      Hapus

Moderasi aktif | Komentar akan muncul setelah dimoderasi.